Profil

My photo

Blogger, Digital Imaging, Photography
Blog Status: Terjadwal

Sunday, June 19, 2011

4 November 2010 hari sial, tapi menerima pelajaran hidup

Not your language? Choose your language here
Gak tau kenapa pas mau ngeupdate blog tiba2 aja saya inget sama kejadian pas tanggal 4 November 2010. Hari paling sial di tahun 2010 yang pernah saya alami, mungkin dalam hidup saya selama masih ada di dunia ini *lebay!. Diinget emang gak enak, nanti kalau saya cerita semoga aja semua temen2 blogreaders bisa ngambil hikmahnya hehe. Tapi saya juga agak lupa2, jadi maklum kalau saya ngupdate gak bisa langsung nulis full post dalam 1 hari.

Hari itu dimulai pada pukul 6 wita pagi seperti biasa saya bangun tidur buat siap2 berangkat ke sekolah. Saya bangun seperti biasa, mandi seperti biasa, gak sarapan (males bikin), make baju seperti biasa dan berangkat ke sekolah seperti biasa dianter sama bapak (tapi sekarang udah naik motor sendiri hahaha metal!!). Ya begitulah kehidupan seorang remaja laki2 yang normal tanpa ada keanehan dan keabnormolan, hidup di rumah yang normal, bersama keluarga yang normal dan dengan saudara2 yang normal *Terlalu banyak normalnya bisa jadi aneh juga.

Saya tiba di sekolah sekitar jam setengah 7 kurang dan pelajaran pertama adalah olah raga (olga). Saya emang kurang suka sama jadwal pelajaran sekolah pas hari Kamis, udah dateng disuru pagi2... buku pelajaran di tas isinya berat2 (Akuntansi, Fisika, Biologi, PKn) belum lagi bawa baju ganti abis olga, tas penuh plus berat lagi. Gimana badan saya mau tambah tinggi kalau bawa tas aja berat2 kayak gitu, malah tambah bungkuk jadinya, untungnya cuma haris Kamis doang. Tapi kalo dipikir2 lumayan juga sih buat latihan otot pundak sambil bawa tas berat2 nge-gym.

Hari itu tubuh saya merasa panas marah bagaikan habis makan bakso dengan sambal satu botol gara2 lihat cewek cantik nan seksi gak tau kenapa, jadinya kalau ada temen yang ganggu sedikit bisa langsung ngambek atau bahasa gaulnya ngambul. Selain itu setiap saya ngomong pasti dikacangin alias dicuekin terus sama temen2, bukan cuma itu aja saya ngomong sama temen2 itu serba salah... gak nyambunglah, gak bisa dimengertilah rasanya jadi kayak orang bego aja konyol. Gimana hari itu saya gak bad mood seharian.

Kesialannya gak berakhir begitu aja, habis selesai olga ada pelajaran Akuntansi yang diajar oleh Bu Yulia. Waktu itu pelajaran Akuntansi dan saya gak begitu jelas sama tulisan yang ada di papan, jadinya saya nanya sama temen sebangku saya. Mungkin saya dikira ngobrol sama gurunya pas dijelasin, jadinya saya kena marah dan saya nganggut2 aja -_- .

Setelah berjam2 belajar pelajaran yang memberatkan kepala saya akhirnya bisa pulang juga ke rumah dimana saya bisa hidup normal tanpa ada gangguan sedikitpun, tapi itu semua tertunda gara2 saya lupa ngelengkapin barang2 pribadi yang harus dibawa dan dikumpul hari itu juga untuk acara extra saya KISS~1 Denpasar yang mau ngadain Latihan Turun Lapangan (LTL) hari Jumat, 15 November 2010 di Agrowisata (camping sekalian pelantikan extra). Langsung aja saya dari sekolah nelpon minta bapak saya jemput dan rencananya langsung cabut buat beli perlengkapan kayak kayu bakar, tiker, lilin, minyak tanah dll. Taunya ditengah perjalanan ke motor bapak saya, saya ketemu sama senior KISS~1 saya namanya Kak Ami, dan saya disuruh beli chicken fillet (nasib jadi junior -__-).

Akhirnya mulailah perjalanan saya untuk mendapatkan harta karun perlengkapan yang akan dikumpul hari itu juga, karena hari itu udah dead linenya. Alhasil saya kena marah sama bapak saya gara2 gak mau beli perlengkapannya beberapa hari sebelumnya, gak mendadak kayak gini. Tapi mau gimana lagi, saya orangnya bukan tipe shoping jadi kalau ada hal2 yang menyangkut berbelanja dan mengeluarkan duit money eyes, apalagi untuk barang yang gak begitu saya inginkan jadi agak males. Satu demi satu barang saya dapatkan dan hampir semuanya lengkap, tinggal satu aja yang belum yaitu... chicken fillet.

Saya tanya sama  bapak saya chickn fillet itu apa, katanya itu daging ayam yang udah di bumbu dan biasanya ada di supermarket. Jadinya saya pergi ke Hero deket rumah saya buat beli chicken fillet. Saya cari di tempat daging2 beku dan akhirnya ketemu juga.


Langsung aja saya ke sekolah buat ngumpulin barang2 sama ngasi chicken filletnya ke Kak Ami. Dalam perjalanan menuju Sekre (Sekreatariat) KISS~1 saya kesusahan bawa barang2 karena tangan saya full dan barangnya berat2 (terutama kayu bakar dan minyak tanahnya), gak ada yang mau bantu bawain lagi. Jaman sekarang emang kebanyakan orang2 pada berat tangan bawa barang2nya sendiri aja, jadi yang masih ringan tangan jaga keringanan tersebut agar gak jadi berat, oke?

Dari perjalanan dari pintu gerbang sekolah sampai sekre udah ngabisin bensin tubuh saya, soalnya jaraknya kayak antara Utara dan Selatan saling berjauhan. Dan ternyata saya yang paling telat ngumpul barangnya, malu2in banget untuk seseorang yang bereputasi tinggi di sekolah Cool *hueek!. Tapi lebih baik terlambat daripada gak pernah. Setelah ngumpul barang2 buat KISS, saya langsung nyari Kak Ami buat ngasi chicken filletnya. Sebelum ngasi saya nyiapin diri dulu biar gak salah ngomong. Pas mau ngasi chicken filletnya... ternyata bukan yang itu chicken filletnya, yang dimaksud itu chicken fillet yang ada di KFC alias Twister, *oh shit! saya bener2 merasa seperti orang oon aja. Ngapain saya kok bisa nyari chicken fillet yang masih mentah di supermarket, emang mau dimana masak. Tapi ya sudahlah, chicken filletnya gak jadi diambil dan saya bisa masak dan nikmatin sendiri di rumah buat makan malam.


Langsung saya skip ke malamnya, soalnya gak ada kejadian unik lagi di siang hari. Di sore menjelang malam saya lagi keasyikan main PS2 Games di kamar sehingga saya menunda tugas yang harus diselesaikan untuk acara KISS~1 besok. Tapi karena terlalu menghayati mainnya sampe2 saya lupa sama tugas dan waktu. Waktu itu udah jam setengah 9 malam dan saya belum makan dan mandi, jadi langsung aja saya dengan kecepatan kura2 turbo untuk mandi dan gak lupa makan chicken filletnya. Mandi yang saya inget cuma bilas sekali, abis itu ambil sabun... gosok2 gak nyampe 20 detik langsung bilas 3 kali dan langsung handukan. Kalau makan saya inget saya cuma kunyah kurang lebih 5 kali aja abis itu langsung telen. Tapi saya udah gak peduli, soalnya udah mau jam 9 malam. Setelah itu langsung saya melesat dengan motor bapak saya ke tempat cetak foto Fuji film di deket rumah saya.

Pas udah nyampe disana, saya langsung tanpa basa basi nanya sama tukang cetak fotonya biar nyetakin foto yang ada di flashdisk saya. Taunya... OMG! terkejut flashdisk masih ada di rumah! F**K! Dengan kecepatan turbo 99 kali lipat lebih cepat saya balik ke rumah *lebainya. Sampai di rumah saya lari ke kamar dengan perut yang masih penuh dengan makanan dan dengan kecepatan yang khasat mata saya ambil flashdisk yang ada di meja kamar saya. Selanjutnya saya naik motor lagi ke tempat cetak foto tadi dan sampainya disana saya parkirin motor, dongkrakin, lepas helm, taruh di jok, abis itu baru lari ke tukang cetak fotonya. Ternyata tempat cetak fotonya udah mau tutup, kata tukangnya disuruh besok aja nyetak fotonya. Tapi itu udah mustahil karena besok acara KISS~1nya pagi jam 7 dan tempat cetak foto belum buka sebelum jam 10.

Ya dengan perasaan kecewa saya langsung menuju ke toko Pramuka yang jaraknya sekitar 4 kilo dari tempat cetak fotonya untuk beli celana panjang hitam yang seharga 75 ribu. Untung saya bawa uang 100 ribu dari tabungan saya. Tanpa berpikir panjang saya langsung ngebut ke tujuan sebelum jam 10 malam tiba dan tokonya tutup. Tetapi sesuatu yang tak terduga terjadi, sekitar 1 kilo sebelum toko Pramuka pas saya lagi ngebut tiba2 ada bapak2 berdiri di tengah jalan, saya langsung ngerem karena reflek supaya gak nabrak bapak2 tersebut. Bapak2 itu tepat ada di depan motor saya (hampir aja kena tabrak), saya senyum ke bapak2 itu dan nanya "Ada apa, Pak?", tanpa sepengetahuan bapak2 itu langsung ngambil kunci motor saya. Motor saya otomatis mati, pertama saya kira bapak2 itu adalah perampok motor, setelah itu bapak2 itu nyuruh saya minggirin motornya. Saya berpikir sejenak sambil melihat keadaan sekitar kenapa banyak motor lain yang di stop. Ternyata saya kena razia menangis *WTF!. Bapak2 itu ternyata Intel dan sesudah saya minggirin motor saya, dia nanya mana SIM dan STNKnya, saya bilang sama bapak2 itu kalau saya gak bawa SIM sama STNK karena cepet2 tadi berangkat dari rumah.

Bapak2 akhirnya minta uang 50 ribu kalau mau selesai masalahnya. Saya masukin tangan ke kantong dengan rasa takut dan tangan gemetar Takut. Gak ada waktu buat milih uang di kantong dan berharap semoga yang keluar uangnya gak besar jumlahnya. Saya keluarin tangan saya dan yang keluar adalah 2 lembar uang 20 ribu yang masih digulung. Langsung aja saya bilang "saya cuma ada 40 ribu aja Pak". Bapak2 itu langsung ngambil uang saya dan ngembaliin kunci motor saya. Saya akhirnya melanjutkan perjalanan lagi, dengan uang hangus 40 ribu. Jadi sisanya 60 ribu dan uangnya gak cukup buat beli celana panjang hitam. Tapi saya tetap berharap semoga ada celana yang lebih murah yang harganya 60 ribu kebawah.

Sampainya disana ternyata toko Pramukanya udah tutup . Dengan rasa kesel dan sambil berkata yang kasar2 dalam hati ngambek. Saya juga sempet berpikir kenapa semua ini bisa terjadi pada saya. Tapi buat apa menyesal, semua udah terjadi. Akhirnya saya pulang ke rumah tanpa hasil dan uang hangus 40 ribu. Saya taruh motor dan menuju ke kamar. Di kamar ada sebuah penutupan dulu sebelum hari yang penuh sial ini berkahir. Bapak saya datang ke kamar saya dan ngemarahin saya soalnya saya pergi malam2 gak pamitan. Waktu itu badan dan kepala saya udah panes to the MAKS! Marah Sampai termometer tubuh ini mau meledak, tapi untung sahabat saya Ipod yang ngehibur saya dengan lagu2 favorit saya musik. Sayangnya masalah saya masih belum kelar, saya belum dapat foto dan celana panjang hitam. Tapi gak tau kenapa, tiba2 saya punya ide cemerlang idea. Saya cari foto cetak yang dibuat pas MOS di lemari. Tapi yang disuruh bawa latarnya biru dan foto cetak pas MOS saya latarnya merah. Jadinya saya ngambil kertas putih kosong, buat kotak ukuran 3x4 lalu digunting. Habis itu saya warnain pakai spidol biru. Saya gunting foto cetak MOS saya agar misahin foto saya sama latar merahnya. Dan akhirnya saya tempel foto cetak yang digunting tadi di kertas yang barusan buat.

Setelah selesai buat foto, saya baru inget disuruh buat name tag dengan kertas buffalo biru. Ya ampun saya lupa bener buat beli kertas buffalo biru. Tapi tanpa disadari tiba2 saya inget ada name tag bekas pakai kertas buffalo biru yang pernah dipakai di kegiatan KISS sebelumnya, jadi saya pakai yang itu aja. Dan bagaimana dengan celana panjang hitamnya??? Karena saya gak punya celana hitam lagi, kecuali celana hitam jeans dan gak dikasi bawa jeans pas LTL.

Jadinya saya nyari celana hitam di kamar adik saya yang cewek. Waktu itu adik saya lagi di Bandung mau liburan sama keluarga, dan saya bakal nyusul kesana sehabis kegiatan LTL ini. Saya dengan leluasa mengoprak aprek lemarinya setan dan akhirnya saya mlihat celana panjang hitam. Sayangnya celan hitamnya itu sejenis celana ketat. Saya cobain dulu dan ternyata ketat banget sampai bentuk kaki saya kelihatan. Tapi yang ada cuma itu, jadi itu aja yang saya bawa. Dan akhirnya semua keperluan saya buat kegiatan LTL udah klop dan begitulah akhirnya, hari yang penuh sial.

Jadi apa hikmah yang bisa dipetik dari cerita tadi?
- Dengarkanlah guru saat menjelaskan pelajaran (inspirasi: Akuntansi)
- Jangan sering menunda2 pekerjaan, karena itu membuang waktu dan membuat pekerjaan anda semakin berat (inspirasi: telat bawa barang)
- Telitilah dalam bekerja, agar gak melakukan kesalahan (inspirasi: chicken fillet)
- Belajar atur waktu, bagilah waktu untuk bermain, mengerjakan tugas dll agar jadwal kegiatan gak berantakan (inspirasi: asyiknya main PS2)
- Berkendaralah kendaraan yang aman, dengan kecepatan yang sesuai dengan situasi di jalan raya (inspirasi: naik motor dengan kecepatan turbo)
- Selalu membawa dalam keadaan apapun uang apabila terjadi sesuatu yang gak diinginkan (inspirasi: kena tilang)
- Sebaiknya bawalah SIM dan STNK saat membawa kendaraan agar aman (inspirasi: kena tilang)
- Jagalah emosi anda, agar gak menimbulkan masalah (inspirasi: lupa yang mana)

Save And Share : 4 November 2010 hari sial, tapi menerima pelajaran hidupTweet This ! (Click On It For Url Shortening) Share On Facebook ! Share On Google Buzz ! Add To Del.icio.us ! Share On Digg ! Share On Reddit ! Share On LinkedIn ! Post To Blogger ! Share On StumbleUpon ! Share On Friend Feed ! Share On MySpace ! Share On Yahoo Buzz ! Get These Share Buttons ! Share On Google Reader ! Google Bookmark ! Send An Email ! Blog Feed !

Subscribe in a reader

Silahkan masukan alamat email anda disini untuk berlangganan artikel dari blog ini GRATIS:

Artikel menarik lainnya:



1 comment:

  1. bener2 hari yg sial, wakakakak
    ngakak aku bacanya gung :D

    ReplyDelete

Kalo mau komen disini inget No SPAM, No PORN, No SARA (Seks, Agama, Ras dan Anatomi), karena komen seperti itu akan saya hapus!
Jika anda ingin mereply/membalas komentar, klik tulisan "Reply" dan tulis komentar anda

Terima kasih atas kunjungannya, semua komentar akan saya hargai :)

Blog ini DOFOLLOW